Commercial Break

Tuesday, March 3, 2015

NEW ZEALAND - Scenic Journey by Train


Ia adalah antara hari-hari yang saya rasa hampir mahu menangis apabila menyaksikan keindahan dan pesona New Zealand.

Feri berlabuh di Picton ketika hujan renyai-renyai. Rancangan untuk menerokai Picton selama satu jam sementara menunggu Scenic Train bergerak pada pukul 1.00 tengahari terpaksa di lupakan.

Jarak antara pelabuhan feri dan stesen keretapi tidak jauh, hanya 5 minit berjalan kaki. Ia adalah perjalanan yang menarik dan santai sekiranya cuaca elok. Namun, oleh kerana hujan renyai-renyai, ia membataskan pergerakan.

Kami terpaksa berjalan dan hampir berlari meredah hujan selama 5 minit. Kebasahan jadinya. Lunyai baju, beg dan kasut. 

Stesen keretapi Picton tidak besar, jadi tidak banyak yang boleh di buat dan hanya duduk menunggu keretapi tiba dengan penuh sabar sambil melihat-lihat sekitar

Alhamdulillah, tepat pada pukul 1.00 tengahari, Keretapi KiwiRail scenic-train yang akan melalui Coastal Pacific tiba di stesen. Tiket yang dipunyai setiap penumpang ada nombornya masing-masing dan syukurlah saya dan ibu dapat tempat yang berdekatan dengan Open-air Viewing Platform dan juga seat yang selesa. 

Puas saya menerokai dan menjelajah seluruh gerabak keretapi. Jujurnya, saya tidak pernah menaiki long-distance train.


Memang banyak kemudahan yang di sediakan seperti:

1)Carriage yang selesa – lengkap dengan karpet, heater & air-conditioned, tingkap yang sangat-sangat besar tanpa bayang. Juga di lengkapi dengan power points, headphones (dengan informasi menarik tentang destinasi-destinasi yang di lalu sepanjang perjalanan.


2)Kafe – Ada macam-macam makanan dan minuman di sediakan di cafe ini cuma kena pastikan ambil yang halal sahaja.




3)Open-air Viewing Platform

4)Tandas yang sangat bersih dan selesa.


Keseluruhannya, keretapi ini sangat-sangat selesa.

Untuk maklumat lanjut, sila klik KiwiRail

Sebelum keretapi bergerak, coffee/tea percuma sudah mulai di edarkan. Saya yang jarang-jarang minum kopi memilih coffee di sini. (Terkena tempias mat salleh yang suka minum coffee agaknya.)


Saya tidak salah pilih. Panas-panas dan kaw-kaw. Enak. 

Pada setengah jam pertama perjalanan, hari masih hujan dan saya sangat baik hanya duduk diam-diam di seat sendiri. Walaupun hari masih hujan, keindahan panorama di sepanjang perjalanan masih jelas terpampang, namun untuk ambil gambar kenangan, ianya pasti mengecewakan. 

Selepas setengah jam saya tidak betah untuk duduk lagi. Akhirnya saya meninggalkan tempat duduk dan berjalan keluar ke Open-air Viewing Platform . Hanya ada seorang mat salleh orang putih yang berdiri di sini, bersungguh-sungguh mengambil gambar nampaknya. Sungguh, saya jarang melihat pelancong mat salleh yang bersungguh merakam memori sepertinya.

Memang tidak ramai yang berdiri di sini. Kalau ada pun, mereka hanya singgah sebentar cuma. Datang dan pergi.



Subhanallah. Di sini, di Open-air Viewing Platform ini, keindahan yang saya selalu dengari, jelas terbentang di hadapan mata. Tidak sia-sia saya berdiri berjam-jam lamanya. 


MasyaAllah, benarlah cuaca amat sejuk di South Island, berganda rasanya dibandingkan dengan North Island. Ia juga amat sejuk kerana angin kencang bertiup melawan keretapi yang laju bergerak. Ia seakan-akan bukan summer.

Namun, tidak saya pedulikan kesejukan berganda akibat dari pakaian yang masih belum kering. Tidak saya pedulikan semua itu kerana ia adalah pengalaman yang mungkin sekali seumur hidup.

Tenang rasanya apabila hati terpesona dengan bentuk muka bumi dan kecantikan New Zealand. Segar rasanya dapat menghirup udara segar dan tidak tercemar. Kalut rasanya apabila melawan masa dek keretapi yang sangat laju apabila ketika kadang-kadang cuba mengambil gambar. Ketar jadinya apabila tubuh cuba melawan sejuk.

Kadang-kadang saya akan masuk ke dalam dan duduk apabila tidak dapat menahan kesejukan melampau. Namun saya akan keluar semula selepas rasa sejuk mulai hilang. 

Dan ini menjadi momen-momen yang sangat indah apabila hujan sudah reda.

























Lebih kurang pukul 7 pm, kami tiba di Christchurch. Ianya dirasai antara 5 jam yang paling singkat dalam hidup saya.

Saya beri bintang yang terbanyak untuk pengalaman menaiki Scenic Train di South Island, New Zealand. Dan sesungguhnya sekiranya ada rezeki lagi, saya pasti akan menggunakan perkhidmatan Scenic Train ini.

Monday, March 2, 2015

NEW ZEALAND - North Island to South Island via Ferry

Lebih kurang pada pukul 8.15 pagi, kami beratur memasuki Ferry yang amat besar ini.

Tidak perlu berebut, tidak perlu gundah. Tempat duduk melebihi penumpang. Menarik, ia adalah free-seating, dan penumpang boleh memilih untuk duduk di mana sahaja yang berkenan di hati.


Tepat pada pukul 8.30 pagi, feri bergerak meninggalkan Wellington. Kami dijangka akan tiba di Picton pada pukul 11.30 pagi. Seterusnya di Picton kami akan bergerak ke Christchurch dengan menaiki Scenic Train.

Tiket Combo Interislander Ferry plus Scenic Train ini berharga NZD 119 per pax.

Klik di sini untuk perkhidmatan Interislander .



Feri ini amat besar, 7 tingkat kesemuanya. Ianya mempunyai pelbagai kemudahan seperti restoran, panggung wayang, televisyen, playground, malah ada juga Baby’s Room, khas untuk bayi tidur.


Pilihan feri adalah terbaik sekiranya kita mahu menikmati keindahan lautan yang memisahkan North Island dan South Island.

Namun, agak kurang bernasib baik kerana hampir sepanjang perjalanan hujan tidak berhenti, jadi kebanyakannya kami hanya menikmati kemudahan yang di sediakan di dalam feri dan melihat lautan daripada dalam. 


Lebih kurang setengah jam hampir tiba di Picton, hujan mulai renyai-renyai, jadi dapat juga berdiri di luar dek dan mengambil gambar-gambar pemandangan laut yang indah.





Friday, February 27, 2015

WELLINGTON - Cerita seram di Wellington



Langsir di selak. Mata melilau menerokai keluar tingkap. Cuba mencari sesuatu yang menarik untuk di lihat di remang senja yang hampir berlabuh. Yang kelihatan hanya ada bumbung besar dan juga satu tingkap kecil di sebarang sana. Tiba-tiba mata segera menangkap bayang-bayang yang dapat dilihat menembusi tingkap yang tidak berlangsir itu. Ianya tingkap yang hanya di lindungi oleh cermin tebal, seperti bilik stor atau tempat penyimpanan barang lagaknya. Terlihat bayang-bayang bergerak. Terusik emosi oleh minda yang membayangkan yang bukan-bukan, dan sepantas kilat langsir segera ditutup serapat-rapatnya tanpa ada satu ruang cahaya pun bisa menembusi.

Saya baring melepaskan lelah. Cuba menghalau perasaan yang kurang enak. Selimut di angkat ke paras dada. Terasa sejuk walaupun tanpa aircond. Kesejukan masih tidak kalah oleh heater pemanas yang baru sahaja di buka. Saya merenung ke arah lampu yang saya kira berasal dari zaman ketika ‘The Treaty of Waitangi’ baru di tandatangani oleh British dengan ketua-ketua puak Maori. Mata mula meneliti corak yang menghiasi di siling. Pasti tiada lagi corak seperti itu di zaman kini. Begitu juga dengan bingkai tingkap. Ianya sama seperti bangunan-bangunan lama di New Zealand. Preserved. Tapi yang ini agak usang. 

Terdengar derap-derap tapak kaki menghampiri pintu yang akhirnya di buka. Ibu masuk dan mengeluh sejuk.

Saya segera bangun keluar dari bilik dan berjalan malas-malas ke tandas. Nasib baik tandas agak dekat dengan bilik yang sedang di diami, jika tidak pasti kemalasan tahap satu yang melanda.

Kesejukan mencengkam perlahan-lahan menjalar daripada kaki mengusai seluruh badan apabila kaki memijak lantai tandas yang bogel.

Tidak seperti di apartment tempat tinggal saya di Auckland yang tandasnya sentiasa di lapik dengan karpet dan di pastikan kering. Semuanya untuk memastikan lantai tandas tidak terlalu sejuk.

Air paip sinki di buka. ‘Ouchhh’ Air panas mendidih yang keluar. Terkejut seluruh saraf tangan yang sebelum ini terketar sejuk.

Kepala paip di pulas ke tengah-tengah antara hot dan cold. Tiada warm di situ. Kali ini berhati-hati menyentuh air yang keluar. Huh masih lagi panas seperti tadi. Nampaknya paip ini perlu di perbaiki.

Kepala paip di tukar ke arah cold. Nasiblah. Lebih baik terketar menahan sejuk daripada kulit terbakar dek air panas yang mendidih. 

Pintu tandas ini tidak ada tombol yang boleh di kunci daripada dalam, yang ada hanya rantai kunci yang disangkut, menyebabkan pintu masih boleh dibuka daripada luar. Apabila di buka baru orang luar tahu yang ada seseorang sedang menggunakan tandas. Cepat-cepat saya menyelesaikan wuduk apabila terfikirkan itu. Tandas ini nampak bersih tetapi keadaannya membuatkan saya tidak betah berlama-lama.

Malam itu saya dan ibu tidur sekatil walaupun terdapat dua katil super single di bilik kami. Mungkin kerana terlalu letih banyak berjalan di siang tadi, sebaik selesai solat kami sudah berada di alam mimpi walaupun sebelum itu asyik terdengar bunyi kriuk-kriuk apabila ada seseorang berjalan di luar bilik atau apabila seseorang membuka pintu bilik. Setiap pergerakan di luar pasti menghasilkan bunyi.

Ianya tidur tanpa mimpi selepas membaca Al Fatihah, Ayat Qursi, 3 Qul dan beberapa surah serta zikir yang hanya terhenti sejurus tidur.


Nota: (Ini adalah personal review saya mengenai Halswell Lodge, Wellington yang berharga NZD 43 per pax satu malam)